Thursday, March 19, 2009

Cerita Ngewe | Janda Arab Bahenol

Kami melanjutkan obrolan. Ternyata Dewi seorang awewe keturunan arab yang janda bahenol, suaminya yang seorang pengusaha, keturunan Arab juga, sudah 2 tahun meninggalkannya namun Dewi tidak diceraikan. ia sedang mencoba membuka usaha kerajinan rotan dari Sulawesi yang dipasarkan disini. Dikta ini dia tinggal bersama familinya. Ia main ke hotel, karena dulu juga pernah tinggal di hotel ini seminggu dan akrab dengan koki wanita yang bekerja di cafe. dari tadi siang koki tersebut sedang keluar, berbelanja kebutuhan cafe.

Kulingkarkan tangan kiriku ke bahu kirinya. Ia sedikit menggerinjal namun tidak ada tanda-tanda penolakan. aku semakin berani dan mulai meremas bahunya dan perlahan-lahan tangan kiriku menuju ke payudara nya. Sebelum tangan kiriku sampai di payudara nya, ia menatapku dan bertanya, “Mau apa kamu, dude ?” Sebuah pertanyaan yang tidak perlu dijawab.

Kupegang dagunya dengan tangan kananku dan kudekatkan mukanya ke mukaku. Perlahan kucium bibirnya. Ia diam saja. Kucium lagi namun ia belum juga membalas ciumanku.

“Ayolah Dewi, 2 tahun tentulah waktu yang cukup panjang bagimu. Selama ini tentulah kamu merindukan kehangatan dekapan seorang laki-laki,” kataku mulai merayunya.

Kuhembuskan napasku ke dekat telinganya. Bibirku mulai menyapu leher dan belakang telinganya.

“Akhh, tidak.. Jangan..,” rintihnya.

“Ayolah Nis, mungkin penis ku tidak sebesar punya suami Arab-mu itu, namun aku bisa membantu menuntaskan gairahmu yang terpendam”.

Ia menyerah, pandangan matanya meredup. Kucium lagi bibirnya, kali ini mulai ada perlawanan balasan dari bibirnya. tanganku segera meremas payudara nya yang besar, namun sudah sedikit turun. Ia mendesah dan membalas ciumanku dengan berapi-api. Tangannya meremas penis ku yang masih terbungkus celana.

Kududukan ia ditepi ranjang. Aku berdiri didepannya. tangannya mulai membuka ikatan pinggang dan ritsluiting celanaku, kemudian menyusup ke balik celana dalamku. Dikeluarkannya penis ku yang mulai menegang. Dibukanya celanaku seluruhnya hingga bagian bawah tubuhku sudah dalam keadaan polos.

Mulutnya kemudian menciumi penis ku, sementara tangannya memegang pinggangku dan mengusap kantung zakarku. Lama kelamaan ciumannya berubah menjadi jilatan dan isapan kuat pada penis ku. Kini ia mengocok penis ku dengan mengulum penis ku dan menggerakan mulutnya maju mundur. Aliran kenikmatan segera saja menjalari seluruh tubuhku. Tangannya menyusup ke bajuku dan memainkan putingku. Kubuka kancing bajuku agar tangannya mudah beraksi di dadaku. Kuremas rambutnya dan bokongkupun bergerak maju mundur menyesuaikan dengan gerakan mulutnya.

Aku tak mau menumpahkan sperma dalam posisi ngewe ini. Kuangkat tubuhnya dan kini dia dalam posisi ngewe berdiri sementara aku duduk di tepi ranjang. Tanpa kesulitan segera saja kubuka celana panjang dan celana dalamnya. Rambut kemaluannya agak jarang dan berwarna kemerahan. Kemaluannya terlihat sangat menonjol di sela pahanya, seperti sampan yang dibalikkan. Ia membuka kausnya sehingga sekarang tinggal memakai bra berwarna biru.

Kujilati tubuhnya mulai dari lutut, paha sampai ke lipatan pahanya. Sesekali kusapukan bibirku di bibir vaginanya. Liang ngewe nya terasa sempit ketika lidahku mulai masuk ke dalam vaginanya. Ia merintih, kepalanya mendongak, tangannya yang sebelah menekan kepalaku sementara tangan satunya meremas rambutnya sendiri. Kumasukan jari tengahku ke dalam liang ngewe nya, sementara lidahku menyerang klitorisnya. Ia memekik perlahan dan kedua tangannya meremas payudaranya sendiri. Tubuhnya melengkung ke belakang menahan kenikmatan yang kuberikan. Ia merapatkan vaginanya ke kepakalu. Kulepaskan bajuku dan kulempar begitu saja ke lantai.

Akhirnya ia mendorongku sehingga aku terlentang di ranjang dengan kaki masih menjuntai di lantai. Ia berjongkok dan, “Sllruup..”. Kembali ia menjilat dan mencium penis ku beberapa saat. Ia naik keatas ranjang dan duduk diatas dadaku menghadapkan vaginanya di mulutku. Tangannya menarik kepalaku meminta aku agar menjilat vaginanya dalam posisi demikian.

Kuangkat kepalaku dan segera lidahku menyeruak masuk ke dalam liang ngewe nya. Tanganku memegang erat pinggulnya untuk membantu menahan kepalaku. Ia menggerakan bokongnya memutar dan maju mundur untuk mengimbangi serangan lidahku. Gerakannya semakin liar ketika lidahku dengan intens menjilat dan menekan klitorisnya. Ia melengkungkan tubuhnya sehingga bagian kemaluannya semakin menonjol. tangannya kebelakang diletakan di pahaku untuk menahan berat tubuhnya.

Ia bergerak kesamping dan menarikku sehingga aku menindihnya. Kubuka bra-nya dan segera kuterkam gundukan gunung kembar di payudara nya. Putingnya yang keras kukulum dan kujilati. Kadang kumisku kugesekan pada ujung putingnya. Mendapat serangan demikian ia merintih “dude, ayo ngewe, Masukan sekarang..”.

Tangannya menggenggam erat penis ku dan mengarahkan ke liang ngewe nya. Beberapa kali kucoba untuk memasukannya tetapi sangat sulit. Sebenarnya sejak kujilati sedari tadi kurasakan vaginanya sudah basah oleh lendirnya dan ludahku, namun kini ketika aku mencoba untuk melakukan penetrasi kurasakan sulit sekali. Penis ku sudah mulai mengendor lagi karena sudah beberapa kali belum juga menembus vaginanya. Aku ingat ada kondom di laci meja, masih tersisa 1 setelah 2 lagi aku pakai tadi malam, barangkali dengan memanfaatkan permukaan kondom yang licin lebih mudah melakukan penetrasi. namun aku ragu untuk mengambilnya, Dewi kelihatan sudah di puncak nafsunya dan ia tidak memberikan sinyal untuk memakai kondom.

Kukocokkan penis ku sebentar untuk mengencangkannya. Kubuka pahanya selebar-lebarnya. Kuarahkan penis ku kembali ke liang ngewe nya.

“dude.. Kencangkan dan cepat masukkan,” rintihnya.

Kepala penis ku sudah melewati bibir vaginanya. Kudorong sangat pelan. Vaginanya sangat sempit. Entah apa yang menyebabkannya, padahal ia sudah punya anak dan menurut ceritanya penis suaminya satu setengah kali lebih besar dari penis ku. Aku berpikir bagaimana caranya agar penis suaminya bisa menembus vaginanya.

Penis ku kumaju mundurkan dengan perlahan untuk membuka jalan nikmat ini. Beberapa kali kemudian penis ku seluruhnya sudah menembus lorong vaginanya. Aku merasa dengan kondisi vaginanya yang sangat sempit maka dalam ronde pertama ini aku akan kalah kalau aku mengambil posisi ngewe di atas. Mungkin kalau ronde kedua aku dapat bertahan lebih lama. Akan kuambil cara lain agar aku tidak jebol duluan.

Kugulingkan badannya dan kubiarkan dia menindihku. Dewi bergerak naik turun menimba kenikmatannya. Aku mengimbanginya tanpa mengencangkan ototku, hanya sesekali kuberikan kontraksi sekedar bertahan saja supaya penis ku tidak mengecil.

Dewi merebahkan tubuhnya, merapat didadaku. Kukulum payudaranya dengan keras dan kumainkan putingnya dengan lidahku. Ia mendengus-dengus dan bergerak liar untuk merasakan kenikmatan. Gerakannya menjadi kombinasi naik turun, berputar dan maju mundur. Luar biasa vagina wanita Arab ini, dalam kondisi aku dibawahpun aku harus berjuang keras agar tidak kalah. Untuk mempertahankan diri kubuat agar pikiranku menjadi rileks dan tidak berfokus ngewe.

15 menit sudah berlalu sejak penetrasi. Agaknya Dewi sudah ingin mengakhiri babak pertama ini. Ia memandangku, kemudian mencium leher dan telingaku.

“Ouhh.. dude, kamu luar biasa. Dulu dalam ronde pertama biasanya suamiku akan kalah, namun kami masih bertahan. Yeesshh.. Tahan dulu, sebentar lagi.. Aku..”.

Ia tidak melanjutkan kalimatnya. Aku tahu kini saatnya beraksi. Kukencangkan otot penis ku dan gerakan tubuh Dewipun semakin liar. Akupun mengimbangi dengan genjotan penis ku dari bawah. Ketika ia bergerak naik, bokongku kuturunkan dan ketika ia menekan bokongnya ke bawah akupun menyambutnya dengan mengangkat bokongku.

Kepalanya bergerak kesana kemari. Rambutnya yang hitam lebat acak-acakan. sprei sudah terlepas dan tergulung di sudut ranjang. bantal di atas ranjang semuanya sudah jatuh ke lantai. Keadaan diatas ranjang seperti kapal yang pecah dihempas badai. Ranjangpun ikut bergoyang mengikutu gerakan kami. Suaranya berderak-derak seakan hendak patah. Akupun semakin mempercepat genjotanku dari bawah agar iapun segera berlabuh di dermaga kenikmatan.

Semenit kemudian..

“Aaggkkhh.. Nikmat.. Ouhh.. Yeahh,” Dewi memekik.

Punggungnya melengkung ke atas, mulutnya menggigit putingku. Kurasakan aliran kenikmatan mendesak penis ku. Aku tidak tahan lagi. Ketika bokongnya menekan ke bawah, kupeluk pinggangnya dan kuangkat bokongku.

“Ouhh.. An.. Nis. Aku tidak tahan lagi.. Aku sampaiihh!”

Ia memberontak dari pelukanku sampai peganganku pada pinggulnya terlepas. bokongnya naik dan segera diturunkan lagi dengan cepat.

“dude.. Ouhh dude.. Aku juga..”.

Kakinya mengunci kakiku dan badannya mengejang kuat. dengan kaki saling mengait aku menahan gerak tubuhnya yang mengejang. Giginya menggigit lenganku sampai terasa sakit. Denyutan dari dinding vaginanya saling berbalasan dengan denyutan di penis ku. Beberapa detik kemudian, kami masih merasakan sisa-sisa kenikmatan. ketika sisa-sisa denyutan masih terjadi badannya menggetar. Ia berbaring diatas dadaku sampai akhirnya penis ku mulai mengecil dan terlepas dengan sendirinya dari vaginanya. Sebagian sperma mengalir keluar dari vaginanya di atas perutku. Dewi berguling ke samping setelah menarik napas panjang.

“Luar biasa kamu Kaw. Suamiku tidak pernah menang dalam ronde pertama, memang dalam berhubungan ia sering mengambil posisi ngewe di atas. tapi kami sanggup membawaku terbang ke angkasa,” katanya sambil mengelus dadaku.

“Akupun rasanya hampir tidak sanggup menandingimu. Mungkin sebagian besar laki-laki akan menyerah di atas ranjang kalau harus bermain denganmu. Milikmu benar-benar sempit,” kataku balas memujinya.

Memang kalau tadi aku harus bermain diatas, rasanya tak sampai sepuluh menit aku pasti sudah KO. Makanya, jangan cuma penetrasi terus main genjot saja, teknik bro!

“Kamu orang Melayu pribumi, tapi kok bulunya banyak gini. Keturunan India atau mungkin Arab ya?”

“Nggak ah, asli Indonesia lho..”.

Ia masih terus memujiku beberapa kali lagi. Kuajak ia mandi bersama dan setelah itu kami duduk di teras sambil minum soft drink dan melihat laut. Aku hanya mengenakan celana pendek tanpa celana dalam dam kaus tanpa lengan. Ia mengenakan kemejaku, sementara bagian bawah tubuhnya hanya ditutup dengan selimut yang dililitkan tanpa mengenakan pakaian dalam.

Ia duduk membelakangiku. Tubuhnya disandarkan di bahuku. Mulutku sesekali mencium rambut dan belakang telinganya. Kadang mulutnya mencari mulutku dan kusambut dengan ciuman ringan. Tangan kanannya melingkar di kepalaku.

“Kamu nggak takut hamil melakukan hal ini denganku?”tanyaku.

“Aku dulu pernah kerja di apotik, jadi aku tahu pasti cara mengatasinya. Aku selalu siap sedia, siapa tahu terjadi hal yang diinginkan seperti sore ini. Aku sudah makan obat waktu masuk ke kamar mandi tadi. Tenang saja, toh kalaupun hamil bukan kamu yang menanggung akibatnya.” katanya enteng.

Jadi ia selalu membawa obat anti hamil. Untung saja aku tadi tidak berlaku konyol dengan memakai kondom. Mungkin saja sejak ditinggal suaminya ia sudah beberapa kali ngewe dengan laki-laki. Tapi apa urusanku, aku sendiri juga melakukannya. yang penting malam ini ia menjadi teman tidurku.

Matahari sudah jauh condong ke Barat, sehingga tidak terasa panas. hampir sejam kami duduk menikmati sunset. Gairahku mulai timbul lagi. Kubuka dua kancing teratas bajunya. Kurapatkan penis ku yang sudah mulai ingin bermain lagi ke pinggangnya. Kususupkan tanganku kebalik bajunya dan kuremas payudara nya.

“Hmmhh..,” ia bergumam.

“Masuk yuk, sudah mulai gelap. Anginnya juga mulai kencang dan dingin,” kataku.

Kamipun masuk ke dalam kamar sambil berpelukan. Sekilas kulihat tatapan iri dan kagum dari tamu hotel di kamar yang berseberangan dengan kamarku.

“I want more, honey!” kataku.
kami bersama-sama merapikan sprei dan bantal yang berhamburan akibat pertempuran babak pertama tadi. Kubuka bajunya dan kutarik selimut yang menutup bagian bawah tubuhnya. Kurebahkan Dewi di ranjang. Kubuka kausku dan aku berdiri di sisi ranjang di dekat kepalanya.

Dewi mengerti maksudku. Didekatkan kepalanya ke tubuhku dan ditariknya celana pendekku. Sebentar kemudian mulut dan lidahnya sudah beraksi dengan lincahnya di penis ku. Aku mengusap-usap tubuhnya mulai dari bahu, dada sampai ke pinggulnya. Penis kupun tak lama sudah menegang dan keras, siap untuk kembali mendayung sampan.

Lima menit ia beraksi. Setelah itu kutarik kepalanya dan kuposisikan kakinya menjuntai ke lantai. Kubuka mini bar dan kuambil beberapa potong es batu di dalam gelas. Kujepit es batu tadi dengan bibirku dan aku berjongkok di depan kakinya. Kurenggangkan kedua kakinya lalu dengan jariku bibir vaginanya kubuka. Bibirku segera menyorongkan es batu ke dalam vaginanya yang merah merekah. Ia terkejut merasakan perlakuanku. Kaki dan badannya sedikit meronta, namun kutahan dengan tanganku.

“Ouhh.. dude.. Kamu.. Gila.. Gila.. Jangan.. Cukup Kaw!” ia berteriak.

Aku tidak menghiraukan teriakannya dan terus melanjutkan aksiku. Rupanya sensasi dingin dari es batu di dalam vaginanya membuatnya sangat terangsang. Kujilati air dari es batu yang mencair dan mulai bercampur dengan lendir vaginanya.

“dude.. Maniak kamu..,” ia masih terus memekik setiap kali potongan es batu kutempelkan ke bagian dalam bibir vagina dan klitorisnya.

Kadang es batu kupegang dengan jariku menggantikan bibirku yang tetap menjilati seluruh bagian vaginanya. Kakinya masih meronta, namun ia sendiri mulai menikmati aksiku. Kulihat ke atas ia menggigit ujung bantal dengan kuat untuk menahan perasaannya.

Akhirnya semua potongan es batu yang kuambil habis. Aku masih meneruskan stimulasi dengan cara cunilingus ini. Meskipun untuk ronde kedua aku yakin bisa bertahan lebih lama, namun untuk berjaga-jaga akan kuransang dia sampai mendekati puncaknya. yang pasti aku tak mau kalah ketika bermain dengannya. Kurang lebih sepuluh menit aku melakukannya.Ia terhentak dan mengejang sesaat ketika klitorisnya kugaruk dan kemudian kujepit dengan jariku. Kulepas dan kujepit lagi. Ia merengek-rengek agar aku menghentikan aksiku dan segera melakukan penetrasi, namun aku masih ingin menikmati dan memberikan foreplay dalam waktu yang agak lama. Beberapa saat aku masih dalam posisi ngewe itu. tangan kanannya memegang kepalaku dan menekannya ke celah pahanya. Tangan kirinya meremas-remas payudara sendiri.

Aku duduk di payudara nya. Kini ia yang membrikan kenikmatan pada penis ku melalui lidah dan mulutnya. Dikulumnya penis ku dalam-dalam dan diisapnya lembut. Giginya juga ikut memberikan tekanan pada batang penis ku. Dilepaskannya penis ku dan kini dijepitnya dengan kedua payudaranya sambil diremas-remas dengan gundukan kedua dagingnya itu. Kugerakkan pinggulku maju mundur sehingga penis kupun bergesekan dengan kulit kedua payudaranya.

Kuubah posisiku dengan menindihnya berhadapan, kemudian mulutku bermain disekitar payudaranya. Dewi kelihatan tidak sabar lagi dan dengan sebuah gerakan tangannya sudah memegang dan mengocok penis ku dengan menggesekannya pada bibir vaginanya. Tanganku mengusap gundukan payudaranya dan meremas dengan pelan dan hati-hati. Ia menggelinjang. Mulutku menyusuri leher dan bahunya kemudian bibirnya yang sudah setengah terbuka segera menyambut bibirku. kami segera berciuman dengan ganas sampai terengah-engah. Penis ku yang sudah mengeras mulai mencari sasarannya.

Kuremas bokongnya yang padat dan kuangkat bokongku.

“dude.. Ayo.. Masukk.. Kan!”

Tangannya menggenggam penis ku dan mengarahkan ke dalam guanya yang sudah basah. Aku mengikuti saja. Kali ini ia yang mengambil inisiatif untuk membuka lebar-lebar kedua kakinya. Dengan perlahan dan hati-hati kucoba memasukan penis ku kedalam liang ngewe nya. Masih sulit juga untuk menembus bibir vaginanya. tangannya kemudian membuka bibir vaginanya dan dengan bantuan tanganku maka kuarahkan penis ku ke vaginanya.

Begitu melewati bibir vaginanya, maka kurasakan lagi sebuah lorong yang sempit. Perlahan-lahan dengan gerakan maju mundur dan memutar maka beberapa saat kemudian penis ku sudah menerobos kedalam liang ngewe nya.

Aku bergerak naik turun dengan perlahan sambil menunggu agar pelumasan pada lebih banyak. Ketika kurasakan vaginanya sudah lebih licin, maka kutingkatkan tempo gerakanku. Dewi masih bergerak pelan, bahkan cenderung diam dan menungguku untuk melanjutkan serangan berikutnya.
Kupercepat gerakanku dan Dewi bergerak melawan arah gerakanku untuk menghasilkan sensasi kenikmatan. Aku menurunkan irama ngewe. Kini ia yang bergerak liar. Tangannya memeluk leherku dan bibirnya melumat bibirku dengan ganas. Aku memeluk punggungnya kemudian mengencangkan penis ku dan menggenjotnya lagi dengan cepat.

Kubisikkan untuk berganti posisi ngewe menjadi doggy style. Ia mendorong tubuhku agar dapat berbaring tengkurap. Bokongnya dinaikkan sedikit dan tangannya terjulur kebelakang menggenggam penis ku dan segera menyusupkannya kedalam vaginanya. Kugenjot lagi vaginanya dengan menggerakkan bokongku maju mundur dan berputar. Kurebahkan badanku di atasnya. kami berciuman dengan posisi sama-sama tengkurap, sementara kemaluan kami masih terus bertaut dan melakukan aksi kegiatannya.

Aku menusuk vaginanya dengan gerakan cepat berulang kali. Iapun mendesah sambil meremas sprei. Aku berdiri di atas lututku dan kutarik pinggangnya. Kini ia berada dalam nungging dengan bokong yang disorongkan ke kemaluanku. Setelah hampir sepuluh menit ngewe kami yang kedua ini, Dewi semakin keras berteriak dan sebentar-bentar mengejang. Vaginanya terasa semakin lembab dan hangat. Kuhentikan genjotanku dan kucabut penis ku.

Dewi berbalik terlentang dan sebentar kemudian aku naik ke atas tubuhnya dan kembali menggenjot vaginanya. Kusedot putingnya dan kugigit bahunya. Kutarik rambutnya sampai mendongak dan segera kujelajahi daerah sekitar leher sampai telinganya. Ia semakin mendesah dan mengerang dengan keras. Ketika ia mengerang cukup keras, maka segera kututup bibirnya dengan bibirku. Ia menyambut bibirku dengan ciuman yang panas. Lidahnya menyusup ke mulutku dan menggelitik langit-langit mulutku. Aku menyedot lidahnya dengan satu sedotan kuat, melepaskannya dan kini lidahku yang masuk ke dalam rongga mulutnya.

kami berguling sampai Dewi berada di atasku. Dewi menekankan bokongnya dan penis kupun semakin dalam masuk ke lorong kenikmatannya.

“Ouhh.. Dewi,” desahku setengah berteriak.

Dewi bergerak naik turun dan memutar. Perlahan-lahan kugerakkan pinggulku. Karena gerakan memutar dari pinggulnya, maka penis ku seperti disedot sebuah pusaran. Dewi mulai mempercepat gerakannya, dan kusambut dengan irama yang sama. Kini ia yang menarik rambutku sampai kepalaku mendongak dan segera mencium dan menjilati leherku. Hidungnya yang mancung khas Timur Tengah kadang digesekkannya di leherku memberikan suatu sensasi tersendiri.

Dewi bergerak sehingga kaki kami saling menjepit. kaki kirinya kujepit dengan kakiku dan demikian juga kaki kiriku dijepit dengan kedua kakinya. dalam posisi ini ditambah dengan gerakan bokongnya terasa nikmat sekali. Kepalanya direbahkan didadaku dan bibirnya mengecup putingku.

Kuangkat kepalanya, kucium dan kuremas buah payudara nya yang menggantung. Setelah kujilati dan kukecup lehernya kulepaskan tarikan pada rambutnya dan kepalanya turun kembali kemudian bibirnya mencari-cari bibirku. Kusambut mulutnya dengan satu ciuman yang dalam dan lama.

Dewi kemudian mengatur gerakannya dengan irama lamban dan cepat berselang-seling. Bokongnya diturunkan sampai menekan pahaku sehingga penis ku masuk terbenam dalam-dalam menyentuh rahimnya kakinya bergerak agar lepas dari jepitanku dan kini kedua kakiku dijepit dengan kedua kakinya. Dewi menegakkan tubuhnya sehingga ia dalam posisi ngewe duduk setengah jongkok di atas penis ku. Ia kemudian menggerakan bokongnya maju mundur sambil menekan kebawah sehingga penis ku tertelan dan bergerak ke arah perutku. Rasanya seperti diurut dan dijepit sebuah benda yang lembut namun kuat. Semakin lama semakin cepat ia menggerakkan bokongnya, namun tidak menghentak-hentak. darah yang mengalir ke penis ku kurasakan semakin cepat dan mulai ada aliran yang merambat disekujur tubuhku.

“Ouhh.. Sshh.. Akhh!” Desisannyapun semakin sering. Aku tahu sekarang bahwa iapun akan segera mengakhiri pertarungan ini dan menggapai puncak kenikmatan.

“Tahan Nis, turunkan tempo.. Aku masih lama lagi ingin merasakan nikmatnya ngewe denganmu”. Aku menggeserkan tubuhku ke atas sehingga kepalaku menggantung di bibir ranjang. Ia segera mengecup dan menciumi leherku. Tak ketinggalan hidungnya kembali ikut berperan menggesek kulit leherku. Aku sangat suka sekali ketika hidungnya bersentuhan dengan kulit leherku.

“dude.. Ouhh.. Aku tidak tahan lagi!” ia mendesah. Kugelengkan kepalaku memberi isyarat untuk bertahan sebentar lagi. Aku bangkit dan duduk memangku Dewi. Penis ku kukeraskan dengan menahan napas dan mengencangkan otot PC. Ia semakin cepat menggerakkan bokongnya maju mundur sementara bibirnya ganas melumat bibirku dan tangannya memeluk leherku. Tanganku memeluk pinggangnya dan membantu mempercepat gerakan maju mundurnya. Dilepaskan tangannya dari leherku dan tubuhnya direbahkan ke belakang. Kini aku yang harus bergerak aktif.

Kulipat kedua lututku dan kutahan tubuhnya di bawah pinggangnya. Gerakanku kuatur dengan irama cepat namun penis ku hanya setengahnya saja yang masuk sampai beberapa hitungan dan kemudian sesekali kutusukkan penis ku sampai mentok. Ia merintih-rintih, namun karena posisi ngewe tubuhnya ia tidak dapat bergerak dengan bebas. Kini aku sepenuhnya yang mengendalikan permainnan ngewe ini, ia hanya dapat pasrah dan menikmati.

Kutarik tubuhnya dan kembali kurebahkan tubuhnya ke atas tubuhku, matanya melotot dan bola matanya memutih. Giginya menggigit bahuku. Kugulingkan tubuhku, kini aku berada diatasnya kembali.

Kuangkat kaki kanannya ke atas bahu kiriku. Kutarik badannya sehingga vaginanya dalam posisi menggantung merapat ke tubuhku. Kaki kirinya kujepit di bawah ketiak kananku. Dengan posisi ngewe duduk melipat lutut aku menggenjotnya dengan perlahan beberapa kali dan kemudian kuhentakkan dengan keras. Iapun berteriak dengan keras setiap aku menggenjotnya dengan keras dan cepat. Kepalanya bergerak-gerak dan matanya seperti mau menangis. Kukembalikan kakinya pada posisi semula.

Aku masih ingin memperpanjang ngewe untuk satu posisi lagi. Kakiku keluar dari jepitannya dan ganti kujepit kedua kakinya dengan kakiku. Vaginanya semakin terasa keras menjepit penis ku. Aku bergerak naik turun dengan perlahan untuk mengulur waktu. Dewi kelihatan sudah tidak sabar lagi. Matanya terpejam dengan mulut setengah terbuka yang terus merintih dan mengerang. Gerakan naik turunku kupercepat dan semakin lama semakin cepat. Kini kurasakan desakan kuat yang akan segera menjebol keluar lewat penis ku. Kukira sudah lebih dari setengah jam lamanya kami bergumul. Akupun sudah puas dengan berbagai posisi ngewe dan variasi. Keringatku sudah berbaur dengan keringatnya. Kurapatkan tubuhku di atas tubuhnya, kulepaskan jepitan kakiku. Betisnya kini menjepit pinggangku dengan kuat. Kubisikan, “OK baby, kini saatnya..”.

Ia memekik kecil ketika bokongku menekan kuat ke bawah. Dinding vaginanya berdenyut kuat menghisap penis ku. Ia menyambut gerakan bokongku dengan menaikan pinggulnya. Bibirnya menciumku dengan ciuman ganas dan kemudian sebuah gigitan hinggap pada bahuku.

Satu aliran yang sangat kuat sudah sampai di ujung penis. Kutahan tekanan penis ke dalam vaginanya. Gelombang-gelombang kenikmatan terwujud lewat denyutan dalam vaginanya bergantian dengan denyutan pada penis seakan-akan saling meremas dan balas mendesak.

Denyut demi denyutan, teriakan demi teriakan dan akhirnya kami bersama-sama sampai ke puncak sesaat kemudian setelah mengeluarkan teriakan keras dan panjang.

“Dewi.. Ouhh.. Yeaahh!!”

“Ahhkk.. Lakukan dude.. Sekarang!!”

Akhirnya aliran yang tertahan sejak tadipun memancar dengan deras di dalam vaginanya. Kutekan penis ku semakin dalam di vaginanya. Tubuhnya mengejang dan bokongnya naik. Ia mempererat jepitan kakinya dan pelukan tangannya. Kupeluk tubuhnya erat-erat dan tangannya menekan kepalaku di atas payudara nya. Ketika dinding vaginanya berdenyut, maka kubalas dengan gerakan otot PC-ku. Iapun kembali mengejang dan bergetar setiap otot PC-ku kugerakkan.

Napas dan kata-kata penuh kenikmatan terdengar putus-putus, dan dengan sebuah tarikan napas panjang aku terkulai lemas di atas tubuhnya. kami masih saling mengecup bibir dan keadaan kamarpun menjadi sunyi, tidak ada suara yang terdebgar. hanya ada napas yang panjang tersengal-sengal yang berangsur-angsur berubah menjadi teratur.


0 comments:

Post a Comment

Labels

3gp (1) A +++ (17) abang sam (1) Abg (60) abg bandung (4) abg bugil (5) abg smu (3) abg smu jakarta (2) adek cewek yang sexy (1) adik dapat (1) adik iparku (1) adik iparku 2 (1) adik kelasku (1) aida dato’s 2nd wife (1) akak (1) aku dan ana (1) aku dan... (1) aku dan...II (1) aku main jubur (1) alat bantu seks (1) amoi malang (1) amoi saloon paka (1) anak cina (1) anak dara remajaku (1) anak guru SMAku (1) Anak SMK (1) Animal Sex (1) anjingku (1) arthur (16) Artis (2) Artis Seksi (7) asian show (1) auntie jee (1) aura kasih (1) awek indon (1) azlan sayangku (1) baby manja (1) Baby-Sister (1) bahasa indonesia (16) balas dendam (1) bapa mertuaku 1 (1) bapa mertuaku 2 (1) bapa tiri (1) batang beasr (1) bdsm (31) benih bapa mertua (1) bercinta dengan mbak (1) bercinta dengan pembantu (6) berita hangat (1) berkongsi suami (1) berniaga sambil berlakon (1) bersama mak cik (1) bersetubuh dengan ibu kandung (1) berzina dengan adik ipar (1) bidadariku (1) bini kawan kemaruk seks (1) bini muda anak satu (1) bini muda ayah (1) bini orang (1) birahi pembantu (1) bohsia (1) bondage (18) brondong (1) budak benggali (1) budak jantan (1) calon mertua binal (1) cara ngajak pembantu ML (1) carasex (6) cerita abg smu (2) cerita babu (3) cerita binal (1) cerita birahi (1) cerita bogel (4) cerita daun muda (4) cerita dewasa (3) cerita dewasa abg (2) cerita dewasa janda (6) cerita gadis (5) cerita hangat (285) cerita hangat;gay stories (1) cerita hot (4) cerita istri (1) cerita istri selingkuh (6) cerita janda (5) cerita janda kembang (1) cerita jorok (8) cerita jorok pembantu (2) cerita kekasih (3) cerita keperawananku (1) cerita kontol (3) Cerita lepas (8) cerita lonte (4) cerita lucah (4) cerita malam pertama (1) cerita memek (6) cerita memek X (1) cerita ngentot (4) Cerita NGEWE (9) Cerita NGEWE Janda (2) Cerita NGEWE Mertua (1) Cerita NGEWE Pembantu (1) Cerita NGEWE Rame Rame (2) Cerita NGEWE Selingkuh (3) Cerita NGEWE Tante (7) Cerita NGEWE Tukar Pasangan (4) cerita nikah (3) cerita nikmat (3) cerita pacar (2) cerita pacaran (3) Cerita panas (29) cerita pelacur (3) cerita pembantu (5) cerita penis (4) cerita perek (5) cerita porn (4) cerita porno (6) cerita porno X (1) cerita psk (3) cerita romantis (3) cerita sahabat (4) cerita saru (5) cerita saru 17 tahun (4) cerita saru X (1) cerita sedarah (1) cerita seks (28) cerita seks daun muda (3) cerita seks dengan anak smu (9) cerita seks dewasa (1) cerita seks ibu (2) cerita seks janda (2) cerita seks janda kembang (1) cerita seks mahasiswa (5) cerita seks melayu (37) cerita seks pembantu (4) cerita seks setengah baya (1) cerita seks tante girang (7) cerita seksi (4) cerita seksual (3) cerita seksual X (1) cerita selangkangan (1) cerita sensual (3) cerita sensual X (1) cerita seru (17) cerita seru 17 tahun (4) cerita setengah baya (2) cerita sex (300) cerita sex 17thn (14) cerita sex dengan tante (14) Cerita sex hot (55) Cerita sex keren (44) Cerita Sex Online (11) Cerita sex panas (23) cerita sex pramuka siaga (1) Cerita Sex Terbaru 2013 (1) cerita sex umum (3) cerita tante (1) cerita tante binal (1) cerita tante girang dengan brondong (1) cerita tentang janda (5) cerita terbaru (14) cerita wts (3) cerita-panas (9) Cerita-panas-Tante (5) ceriti sex (2) cerken3 (12) cerken3a (7) cerken3b (5) cerpen (6) certa memek (3) cewek (1) cewek abg (4) cewek bandung (2) cewek cantik (4) cewek hamil bugil (1) cewek jakarta (2) cewek part time (1) Cewek Seksi (21) cewek sma (1) chating sex (1) ciciku sayang (1) cikgu azarina (1) cikgu dan anakku (1) cikgu miraku sayang (1) cikgu nicky (1) cikgu norasyikin (1) cikgu pelatih beraksi dengan manja (1) cikgu suraya (1) cikgu tuisyen (1) cikgu zaharah (1) cikgu zainab (1) cina comel (1) cinta alam maya (1) cipap lendir awekku (1) code geass (2) comic (41) cuba cuba main kena janda (1) dahaga (1) dalam office dengan nik (1) dapat pantat brunei (1) dara adik tiriku (1) Daun Muda (1) devilz (10) DI bawah umur (12) di perkosa 4 cewek (1) di perkosa teman sendiri (1) di rogol lelaki bangla (1) di villa tante (1) diana shah alam (1) dilanyak di pagi raya (1) dirogol awek UK (1) doggy style (1) Dosen (1) dosen genit (1) dosen tante girang (1) Download Cerita sex (3) Download-3gp (1) Dukun Seks (1) dynasty warriors (3) enaknya memek tmaam tiri (2) enaknya tante girang (1) english (14) Facebook Girls (12) fan fiction (1) fanfiction (14) fantasi yang terjadi (1) Fetish (10) Fiksi (2) Film-Blue (1) first date tips (1) fizaku sayang (1) forced feminization (6) foto bispak (2) foto bugil (1) foto gadis (1) foto istri bugil (3) foto istri bugil X (1) foto janda (3) foto janda muda (2) foto memek (3) foto pelacur (3) foto pembantu bugil (2) foto pembantu diperkosa (2) foto pembantu telanjang (2) foto perek (1) foto perek jakarta (2) foto tante girang (1) foto telanjang (1) Foto-Model (1) Fotografi-dan-model (1) free live bedroom (1) fucking su zina (1) g spot (1) gadis (3) gadis bandung (5) gadis bandung bugil (4) gadis bawah umur (1) gadis sunti pt. 1 (1) gadis sunti pt. 2 (1) geng rompak rogol (1) gila batang (1) Guru (2) hadiah perkahwinananku (1) haus sex (2) hidup berzina bersama bapak (1) hidup berzina bersama bapak 2 (1) hikmah takrabul zina (1) hilang keperawanan (1) hotel indah (1) humor (1) ibu berjilbab nakal (1) ibu dosen teman seks (1) ibu guru (1) ibu guru kesepian (1) ibu hamil (1) ibu tetty (1) Imut (11) iqmar di setubuh bapak mertua (1) isteri tukang kebun (1) isteri yang kesepian (1) istri muda bugil (2) istri muda bugil X (1) istri nakal (1) istri orang (3) istri pak guru (1) istri selingkuh (4) istri selingkuh X (1) istri telanjang (2) istri telanjang X (1) istri teman genit (1) istri teman menggoda (1) istri tetangga (1) istri tetanggaku (1) istri-istri kami (1) Janda (2) janda binal (1) janda bispak (2) janda bugil (3) janda cantik (2) janda dengan memek berdenyut (1) janda desa (1) janda diperkosa (1) janda gatal (1) janda hot (1) janda muda (2) janda seksi (3) janda stw (1) janda telanjang (3) jiran sebelah (1) jiran yang gersang (1) kak hanim 1 (1) kak mun (1) kak ngah (1) kakak iparku yang gatal (1) kakak juga dapat (1) kama sutra (1) Kama Sutra Versi Terbaru (1) kamasutra (2) Kampus (1) Karya Ara456 (1) Karya Chad (6) Karya Dina Nakal (7) Karya Diny Yusvita (3) Karya Dr. H (3) Karya Harry Potter (1) Karya Joeanchoexs (3) Karya Naga Langit (2) Karya Ninja Gaijin (2) Karya Pengarang Lain (54) Karya Raito Yagami (1) Karya Yohana (1) karyawan (1) karyawansex.bercinta di hotel (1) kegadisan hilang (1) kehebatanmu ayu (1) kehebatanmu ayu II (1) kehebatanmu ayu III (1) kekasihku raja (1) kelentit (2) kenangan bersama hanidah (1) kenangan di maktab perguruan (1) kenangan lalu (1) kenikmatan pertama (1) keperawananku (1) Kerabat dekat (16) kisah budak dayak (1) kisah bugil (1) kisah daun muda (3) kisah dewasa (5) kisah ewasa (1) kisah suami isteri (1) kisah tante girang (1) kisah telanjang (1) klimaks (1) kolaborasi (1) koleksi 3gp (3) konekku (1) kontol (1) late classroom (1) Leah Dizon Pose (1) Lesbian (8) lingerie (1) maam tiriku tante girang (1) madu yang dahaga (2) Mahasiswa (1) Mahasiswi (1) main dengan budak (1) mak cik maznah (1) malam pertama (1) malam pertama ngan dibah (1) mama temanku binal (1) mama tiriku binal (1) mbak cantik (1) mbak tukang lulur (1) melayan boss lelaki korea (1) melayan isteri boss (1) membuat wanita terangsang. gaya seks (1) memek (2) memek gadis (2) memek ibu (2) memek ibu kos (2) memek janda (2) memek merah (2) memek pembantu (1) memek tante (3) memek tante cantik (3) memek tante girang (1) mencemari pantat nora (1) menikmati tubuh ratna (1) merogol arina (1) mertua genit (1) milah....tujuh belas tahun (1) miss campo in action (1) MISS V (3) miyabi (2) ml ama ibu mertua (1) Model Seksi (11) mulut vagina (1) muridku suamiku (1) nafsu (2) nancy dan rina (1) nani gadis kampung (1) ngentot (5) ngentot abg (2) ngentot abg smu (2) ngentot cewek abg (4) ngentot cewek hamil (1) ngentot cewek smu (2) ngentot dengan pembantu (1) ngentot ibu menyusui (1) ngentot janda (1) ngentot janda tua (1) ngentot mama (3) ngentot mama tiri (1) ngentot mbak-mbak (2) ngentot mertua (1) ngentot pembantu (3) ngentot saudara (1) ngentot sma (1) ngentot smu (2) ngentot suster (1) ngentot suster cantik (1) ngentot tante (2) ngentot tante girang (3) ngentot tante girang kaya (1) ngentot tante muda (2) Ngentot-Perawat (3) ngeseks dengan mama tiri (1) ngetot adik (1) ngetot kakak (1) Nightmare Sidestory (1) nostalgia gila (1) nurdiyana (1) obat kuat (1) obat kuat lelaki (1) Operator (1) orang asli menikmati tubuhku (1) original (16) pacarku selingkuh (1) pak dollah (1) pak salleh (1) Party Sex Villa (1) pasangan mesum (1) payudara (2) pelacur abg (3) pelacur bandung (1) pelacur jakarta (1) pelacur jalang (3) pelacur tante (3) pelampiansan sex online (2) pelampiasan sex (4) Pemaksaan (6) Pembantu (16) pembantu bahenol (1) pembantu bispak (1) pembantu bugil (3) pembantu diperkosa (1) pembantu makmal (1) pembantu sexi (1) pembantu telanjang (3) Pemerkosaan (49) pengalaman sex (81) peniaga pasar malam (1) Penyiksaan (34) Perawan (42) Perawat (3) Perbudakan (16) perek bandung (1) perek jakarta (1) Perselingkuhan (42) pesta seks (1) Pesta Sex (44) phone sex (1) Pijat payudara (1) Posisi-Sex (2) psk bugil (3) psk telanjang (3) rahsia puan dewi (1) rela hati (1) sedap (11) Sedarah (22) seks (5) seks degan mama (1) seks dengan tetangga (2) Seks di Villa (1) seks jilbab (1) seks kos (1) seks pembantu (2) Seks-Adik-Kakak (1) Seks-Foto-Model (1) selangkangan (2) selangkangan gadis (2) Selebriti News (1) selingkuh (8) selingkuh dengan istri teman (1) selingkuh dengan karyawan (1) selingkuh X (1) semalam bersama pelajarku (1) Sepupu (1) Setengah Baya (6) sex (1) sex dengan ibu guru (1) sex dengan istri orang (3) sex dengan kakak ipar (1) sex dengan tante fitnes (2) sex email (1) Sex Party (1) sex tips (1) sex tool (1) Sexy Dancer (2) Sexy Girls (16) Sexy Houskeeper (1) Sexy Info (6) simpanan ayah tiri (1) sissy maid slave (6) SMU (4) soul calibur (4) SPG Seksi (2) street fighter (1) suami lugu (1) suami sayang (1) suami selingkuh (2) suamiku sayang (1) sue bini orang (1) suikoden 2 (4) Supermarket (1) surina part 1 (1) Suster (3) suster cantik (1) suster cantikku (1) Tante (7) Tante - Tante (21) tante asih (1) tante baik nafsu (1) tante binal (3) tante cantik (1) tante cari brondong (1) tante dosen (1) tante fitness (4) tante gatel (3) tante gaya doggy (1) tante genit (1) Tante Girang (5) tante girang baik (1) tante girang bugil (1) tante girang cantik (1) tante girang cari abg (1) tante girang cari brondong (2) tante girang hot (1) tante girang kaya (1) tante girang merangsang (1) tante girang nafsu (1) tante girang puas (1) tante hot (1) tante jalang (3) tante jilbab genit (1) tante kesepian (8) tante ku aku entot (1) tante ku buas (1) tante manja (1) Tante mau tukar pasangan (1) tante mia (1) tante nakal (1) tante ndut (1) tante ngentot (1) tante pelacur (3) tante sari (1) tante seks (1) tante tetty (1) tante wangi (1) tante-tante (20) tantenal (1) tempek tante (3) terapi seks (1) terbaru (10) Tetangga (1) tetangga idaman (1) tetangga tante girang (1) tetanggaku binal (1) thalha murid tuition (1) Tia (9) tiga saluran perawan (1) tips kamasutra (1) tips kencan pertama (1) tips seks (15) Tips-Seks (3) toket (1) Toket Gede (27) Travic Sex (2) trik mendapatkan tante girang (1) trik perempuan (1) trik seks (1) tuanku din (1) tukang lulur (1) Tukar Pasangan (23) umum (87) Unik (29) vagina (1) vagina tante (1) via (1) video 3gp (5) video kamasutra (1) video sex (6) Video-Blue-Film (1) wanita setengah baya (1) Waria (5) Women tips (1) Womens Tips (1) yana dan arai (1) yati (2) yaya gadis bawah umur (1) yuni (2) zakar besar ke? (1) zura (1) zurina (1)
Powered by Blogger.